Diberdayakan oleh Blogger.

Tips Merawat Batik Ala Pembatik Asli Solo

By | 07.00 Leave a Comment
BATIK SEMARANG – Pameran Batik yang diselenggarakan Yayasan Batik Indonesia, selain memamerkan ratusan batik khas Nusantara. Selain itu, juga membawa pembatiknya langsung dari Solo.

Dua wanita berkonde ini diajak untuk mendemokan cara membatik kepada pengunjung. Kedua wanita ini adalah Yustina dan Marni, tampak lihai dan teliti membuat sebuah batik dasar dengan malam. Marni membuat batik buket, batik yang kerap dipakai para pejabat.

"Kalau batik buatan Danaranti seperti Buket ini kebanyakan kalangan pejabat yang suka. Seperti bapak presiden, bapak gubernur, bapak menteri banyak yang pesen batik tulis," ujar Marni di Jakarta, Rabu(5/10).
   
Marni dan Yustina merupakan pembatik yang sudah puluhan tahun mengerjakan profesi ini. Bahkan Marni mengaku sudah suka membatik sejak masih kecil.

Selama bekerja, Marni mengaku banyak kesalahan masyarakat dalam merawat batik. Seperti mencucinya dengan detergen. “Kalau mencuci batik itu cukup pakai shampoo saja. Tidak perlu pakai detergen caranya cukup direndam saja, baju kotornya paling karena keringat saja setelah direndam cukup dijemur dengan di angin anginkan saja. Jangan sampai kena matahari," ujarnya.

Lera yang dimaksud oleh Marni adalah buah berbentuk kelengkeng dan pahit rasanya, bagian yang digunakan adalah getahnya yang berwarna coklat dan agak lengket. Marni juga berpesan untuk menjaga warna pada batik tidak boleh sering digosok, karena akan membuat warna batik menjadi kusam. Selain itu batik yang sudah direndam dan kering baiknya digantung saja.



[republika.co.id]




Cari inspirasi batik di Batik Jayakarta, Jalan Perintis Kemerdekaan 172, Semarang. Ada koleksi batik dari berbagai kota dan kabupaten di Jawa Tengah. Batik Jayakarta akan mengubah cara pandang masyarakat mengenai batik yang kuno dan formal menjadi batik yang modern.


Facebook | Instagram | Twitter | Path : @batikjayakarta
Telepon 024-7474758
Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

0 komentar: